Restorasi Corolla DX Bagian Pertama, Body Repair dan Cat!

Setelah 2 tahun lebih sedikit meminang Corolla DX tahun 80, akhirnya saya dapet rejeki lagi untuk masuk proses restorasi. Kayak yang pernah saya bilang, restorasi mobil jadul itu butuh waktu dan dana yang enggak butuh sedikit. Berulang kali ngumpulin uang jajan, berulang kali pula kepake buat hal yang lebih mendesak. Sampai akhirnya dengan rada maksa, dan menjual Honda CB kesayangan, Dixie saya secara resmi masuk bengkel cat!

Dari awal beli, kondisi body si Dixie ini memang agak mengkhawatirkan. Sudah gores, karatan, malah kalau ujan yang lumayan deras, ada bocor dari kap mobil. Iyah, udah naik mobil kok masih basah keujanan. Dulu sih karena mau hemat, sempet saya tambal dengan lem kaca. Tapi ternyata enggak bertahan lama.

Mencari bengkel cat yang sreg di hati juga ternyata nggak segampang yang saya kira. Awalnya saya sudah mantap untuk memilih sebuah bengkel cat di daerah Palang Besi, Bandar Lampung. Jadilah suatu sore, bersama abang saya, kami menuju lokasi untuk menitipkan si Dixie di bengkel tersebut. Namun ternyata nasib berkata lain. Di tengah perjalanan, saya melihat mobil Corolla DX putih sedang parkir di bengkel kabel dan AC. Karena penasaran, saya akhirnya mampir ke bengkel tersebut, siapatau dapat informasi soal bengkel cat yang bagus buat si DX.

restorasi mobil Retro Corolla DX

Ternyata si pemilik DX putih tersebut adalah salah satu petinggi club mobil retro di Lampung. Orangnya cukup ramah dan tidak pelit berbagi informasi. Hingga akhirnya saya disarankan ke sebuah bengkel cat yang sudah sering menangani mobil retro jadul, khususnya Corolla. Bengkel tersebut ada di daerah Tegineneng, dekat Bandara Radin Inten II. Hmm…cukup jauh.

Singkat cerita, 2 hari kemudian saya sudah sampai di bengkel tersebut. setelah ngobrol singkat, saya akhirnya memutuskan untuk menitipkan si Dixie di bengkel tersebut. Memang kata si pemilik DX putih, “kalau sudah ngomongin hasil, kita jangan ngomongin harga. Kan udah tau, ada harga ada rupa. CUma untuk pertimbangan aja”. Jadi harga deal nya agak jauh dari persiapan dan perkiraan saya. Waktu yang diminta si pemilik bengkel juga cukup lama, sekitar 4 bulanan.

Sekarang, si Dixie lagi di bengkel untuk peremajaan body dan cat. Janjinya sih bakal di kerok habis, las karat, ganti plat, benerin engsel dan lain – lainnya. Setelah itu, barulah masuk tahap pengecetan, pemolesan dan finishing lainnya. Prosesnya masih cukup panjang, rasanya wajar kalau dia minta waktu 4 bulan. Lagipula, dia masih menangani 1 buah Corolla KE-30 dan 1 buah Corolla KE-30 versi wagon. Iyah, salah satu mobil langka di Indonesia!

Terakhir, meskipun itu si Dixie udah di bengkel dan lagi dikerok, saya masih bingung. Sampai sekarang saya masih belum memutuskan mau pakai warna apa. Rencana sih mau dikonsep jadi mobil ceper yang eye-catching, jadi bakal di cat ngejreng. Merah rasanya warna yang cocok yah?

#Update
Restorasi mobil Corolla DX saya mungkin sudah sekitar 80 sampai 90 persen. Tinggal interior dan ganti kaki-kaki, tapi enggak urgent kalau yang ini. Kalau mau lihat hasil akhirnya, fotonya saya pajang di postingan yang ini : Tips Membeli Mobil Corolla DX.

Related Articles

23 thoughts on “Restorasi Corolla DX Bagian Pertama, Body Repair dan Cat!”

  1. Om, kalau mau standarin mesin corolla dx 4k kira2 budget maximal nya berapaan om? Soal nya mesin sudah mulai berasap, dan kata owner sebelum nya sudah 0,100
    Cukup mengkhawatirkan apabila d bawa jalan jauh
    Mohon info nya om

  2. Mas, minta alamat sama nomer bengkel body yg di tegineneng itu dong.
    Saya tertarik restorasi olla saya juga..
    Terima kasih

  3. Maz aq pendatang baru nie mau tanya” ….
    Bisa minta pin bb atau nomor telfon mas nya…
    Aq mau restorasi total mobil corolla dx punya Q…

  4. bengkel body repair yg dkt bandara radin inten II apa nama nya broo? tepat nya sebelah mana? ane cari kok gk ktemu ya, mohon info lengkap nya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *