Cerita Si Honda CB Jabrik Dimulai

Dulu saya pernah bikin post tentang kesukaan saya melihat motor – motor tua dan retro. Salah satu motor yang jadi favorit saya kalau di jalanan adalah Honda CB. Meski berjejer dengan motor keluaran terbaru, entah kenapa mata saya lebih tertarik untuk melihat aura yang berbeda di motor – motor keluaran tahun jadul.

Diawali suka melihat motor jadul yang bertebaran, saya mulai bergabung di forum motor Honda CB. Disitu tentu saja banyak cerita dan tips tentang motor keluaran tahun 70-an tersebut. Dan dari situ pula, saya baru sadar kalau kesukaan saya akan motor lawas belum seberapa. Saya bilang belum seberapa karena ada salah satu penghuni forum yang membeli motor Kawasaki Ninja 250cc keluaran terbaru, dan dipermak habis – habisan untuk mendapat tampilan Honda CB 125cc. Keren kan?

Ninja-CB 250cc. Sumber : Facebook JBI
Ninja-CB 250cc. Sumber : Facebook JBI

Setelah lama bergabung dan terus teracuni, akhirnya saya memutuskan untuk mencongkel celengan saya mencari rupiah yang tersisa. Kemudian saya lanjutkan dengan mencari orang di Surabaya yang dapat dipercaya untuk membangun motor Honda CB, seperti yang saya inginkan.

Satu bulan bertanya kesana – kesini, saya akhirnya menemukan salah satu bengkel yang direkomendasikan. Beliau juga ternyata memiliki bahan Honda CB tahun 78 yang dapat dijual dan dibangun kembali. Oke, akhirnya saya setuju untuk bekerja sama dengan beliau.

Rangka Bahan Honda Cb
Awal Bahan Honda CB 78 Saya

Awal melihat bahan motor CB tersebut, saya merasa miris. Masa iya sih saya beli “besi bekas” begitu. Tapi saya juga melihat beberapa koleksi dan hasil kerja beliau, dan saya percayakan saja untuk dibangun kembali. Tentu saja dengan bentuk dan spesifikasi yang saya mau
😀

Sekarang, proses memberikan kehidupan kepada si CB ini sudah berjalan. Saya tidak ingin buru – buru dengan memberikan deadline, hanya saya minta agar motor ini siap saya kendarai ketika semester baru dimulai. Karena rasanya percuma kalau motor selesai, tapi saya sendiri lagi liburan di Lampung.

Rangka-Honda-CB
Kondisi Rangka Setelah di Cat dan Ganti Shock Depan

Untungnya beliau menyanggupi permintaan saya tersebut. Sebenernya beliau awalnya menyanggupi selesai sebelum bulan Ramadhan. Tapi saya pikir, pekerjaan yang terburu – buru takutnya membuat hasilnya kurang memuaskan. Jadi, ya santai saja lah.

Tadi siang saya dikirim foto terakhir kondisi motor yang sedang dibangun tersebut. Wah ternyata sudah ada progres dari pesanan saya. Dan melihat foto tersebut, saya malah semakin enggak sabar buat melihat hasil akhirnya, dan mengendarai si CB jadul ini.

Kondisi Terakhir si CB
Kondisi Terakhir si CB

Oh iya, saya punya kebiasaan memberi nama untuk beberapa barang dan kendaraan saya. Dulu saya punya motor bebek Supra yang saya beri nama si Ceper, Daihatsu Xenia yang saya beri nama XeXi, Corolla DX yang bernama Dixie, hingga sekarang motor matic istri saya yang bernama Pinky. Mungkin nanti bakal saya beri nama Si Jabrik saja, atau ada usul nama lain?

Related Articles

2 thoughts on “Cerita Si Honda CB Jabrik Dimulai”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *